Tuesday, December 06, 2005

Sebaik-baik tempat mengadu.

Atas nama manusia. Kita sering memandang sepi setiap apa yang kita ada. Kita sering memandang sebelah mata benda yang kita ada. Kita, Aku. Seolah-olah pengajaran untuk menghargai setiap pemberian itu adalah kita perlu kehilangannya dahulu. Sesudah itu, barulah kita sedar, terfikir dan terjaga daripada mimpi yang panjang. Masa itu nasi sudah menjadi bubur, hatta diletakkan kicap dan ikan bilis sekalipun, nasi tetap menjadi bubur. Sedap atau tidak dimakan itu soal kedua. Soalnya nasi sudah menjadi bubur. Nokhtah.

Melihat perkara ini, untuk kembali mendapatkan kekuatan diri yang hilang, untuk mengembalikan pertimbangan akal yang wajar, untuk memujuk hati yang semakin lara dan bebal, ingatlah bahawa setiap sesuatu dalam hidup kita ini adalah dalam perancangan Allah. Percaturan Allah. Kita hanya mampu merancang. Apa yang baik itu daripada Allah. Mana yang buruk itu asbab kelemahan diri kita. Hakikatnya. Hakikatnya, kedua-duanya daripada Allah.

Bangun malam, bersendirian, bersunyian. Di kala suasana yang tenang dan damai. Di kala yang terdengar hanya cengkerik bersahutan, putaran kipas yg berseorangan dan degupan jantung yang bertingkah. Solatlah, persembahkan diri di hadapan Rabbul Jalil, bentangkan segala masalah di hadapanNya. Mengadulah. Menangislah. Kerana Dialah sebaik-baik tempat mengadu dan bergantung harap. Dialah.

"Sesungguhnya manusia diciptakan bertabiat resah gelisah. Dan apabila dia ditimpa kesusahan dia berkeluh kesah dan apabila dia mendapat kebaikan dia amat kedekut. Kecuali orang yang mengerjakan solah, yang mereka itu tetap mengerjakan solahnya." (Al-Ma'arij: 19-23)

"Dan pohonlah pertolongan (kepada Allah S.W.T) dengan sabar dan solah; Dan sesungguhnya solah amatlah berat, kecuali bagi orang yang kusyuk." (al-Baqarah: 45)

"(Engkaukah yang lebih baik) atau orang yang taat mengerjakan ibadat pada waktu malam dengan sujud dan berdiri sambil takutkan(azab) hari akhirat serta mengharapkan rahmat Tuhan mereka? Katakanlah (kepadanya): Adakah sama orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang yang berakal sempurna." (az-Zumar: 9)

"

4 comments:

Putra Loneheart said...

"innaka ni’mal Maula wa ni’man Nasir"

Engkaulah sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong.

[http://loneheartinc.blogspot.com]

crimsonskye said...

hasbunallah wa ni'mal wakeel. kata zainab al-ghazali, over and over again.

Anonymous said...

nice notes.nak cilok masuk blo saya blh?

-az-

Stridz said...

cilok lah kalau benda baik :) . Jgn lupa link ke blog saya. Hakcipta terpelihara, dibenarkan menerbitkan semula dengan meletakkan nama penulis asal.