Monday, October 01, 2007

Jiwa yang tak tinggi dipuji...tak rendah dikeji

Pernahkah kamu melihat sebuah iklan hari raya. Kisahnya dua buah kereta bertemu di tengah jalan yang sempit. Sebuah kereta mewah gagah perkasa buatan Jerman. Sebuah lagi kereta kecil buatan Malaysia. Pemandu kereta gagah perkasa lagi mahal itu membunyikan hon. Raut wajahnya kemarahan. Tanda menyuruh kereta kecil dan murah itu ketepi. Apabila mereka berselisih, pemandu kereta kecil memberikan senyuman dan berkata "Selamat Hari Raya" sebelum berlalu pergi.

Walaupun keretanya kecil dan murah namun jiwanya besar dan berharga. Itulah yang saya fikir. Saya tertanya adakah jiwa saya cukup besar. Sebagai anak. Sebagai abang. Sebagai kawan. Adakah jiwa saya cukup besar sebagai hamba Yang Maha Besar. Saya mesti berusaha ke arah itu. Mesti!

Kamu pun, marilah. Kita besarkan jiwa yang tak meninggi dipuji dan tak rendah apabila dikeji.

3 comments:

AuRuM said...

BERUSALAH!!!

aurum lah jgk.... said...

aper ni.... ampeh...

BERUSAHALAH~~~

El-Zaffril said...

Huh... Terasa bila la saya mau merandah diri seperti kereta kancil itu