Thursday, November 17, 2005

Senggang raya

Lama tidak menaip. Semakin lama tidak menulis (baca; menaip) semakin malas nak bermula semula. Lama-lama blog ini menjadi rumah tumpangan utk labah-labah. Macam rumah yang lama ditinggalkan orang.Berdebu.Kelam.Bersawang.

Wahai cik blog. Aku kini telah kembali ke tempat yang aku sendiri tidak pernah meletakkan harapan untuk berada di sini. Sungguh sekali-kali aku tidak menyangka akan menjadi penghuni,penunggu dan pecinta setia di bumi yang hilang kesultanannya ini. Namun perancangan Allah itu adalah sebaik-baik dan sepasti-pastinya. Dan setiap perancangan Allah itu ada hikmah yang tersembunyi, yang mana hati dan akal aku yang buta ini tidak dapat meneka. Ada.Tetap ada.

Wahai cik blog. Suka aku khabarkan kepada engkau, masa yang aku luangkan selama lebih kurang sebulan di tempat jatuh bangun, berkubang dan bertatih cukup indah sekali. Sehinggakan tiba-tiba aku menjadi orang yg banyak idea untuk merapu yang bukan-bukan apabila tiba masa untuk pulang ke Melaka. Itu tandanya daripada segi emosi dan biologinya sistem seorang aku tidak seimbang, mengalami gangguan sementara yang agak drastik. Bukan sebab aku seronok. Tidak.Tidak. Apa yang seronoknya.

Wahai cik blog. Kau tahu, ada suatu malam aku dan kawan-kawan buat perhimpunan tidak rasmi. Bukan budak-budak lain, satu sekolah jugak. Lebih kurang 10 orang mengelilingi meja kecil itu. Meja yang hanya cukup memuatkan segelas seorang. Nanti aku ingat namanya - Faisal,Apat,Mat Duan, Safwan,Naim,Is,Mat,Aki,Aku. Ada satu malam yg sempat jumpa dgn Lut, ganti balik buku dia - Why Men don't listen and Women can't read maps - yang telah cair gamnya dulu.

My dear blog, there's one night when Anhar, Topik, Naim, Is and I went to Pantai Merdeka for a cup of coffee. Escape from the hectic town of SP (kununnya...hehe). Across the clear dark sky, tangled with bright and inspiring stars. We were cruising through the night with Is's V6. Together with Engelbert Humperdink's masterpiece and other evergreen songs were played along the way. Triggering the memories of the good old days. How fascinating it was, dear.

2 comments:

crimsonskye said...

a night to remember eh...

Stridz said...

hehe. bukan a night. lots of nights to remember actually.