Wednesday, March 22, 2006

The Shann

Dalam kegelisahan hati yang melampau. Dalam kegundahan jiwa yang teruji. Aku berdoa. Maka Allah hantar mereka. Dengan izin Allah, maka mereka menghulurkan senyum, tawa dan gembira buat sementara. Sebelum aku dapat berpaut kembali. Walaupun Aki tak dapat datang. Syukran.

Mana? Umbai! ha ha

Makanan-makanan laut itu tidaklah terlalu bermakna, kehadiran mereka itu lebih beerti. Jauh lebih beerti daripada sotong goreng tepung,ikan bakar sambal dan otak-otak itu. Itu pun aku makan tak habih! Ini tahun ke 4, akhirnya sampai jugak bebudak Ibrahim kat rumah aku ni. Akhirnya!!

Ayat kegemaran bebudak ni adalah " Shannn" yang membawa maksud - best dan seumpamanya. Shan adalah nama seorang pengawas berketurunan India/Sikh (aku pun tak pasti) di sekolah kami dulu yang ketinggiannya melebihi paras ketinggian manusia normal. Jan (salah seorang member kelas) yang ketika itu melihat ketinggian Shan berkata " Woo...Shann" maka selepas itu lekatlah perkataan 'Shann'. Contoh penggunaan kata sifat 'shann' adalah

- "Tempat memancing yang baru kami jumpa itu shann jugak."

atau

- "Shann tak bunyi head phone yang hang baru beli tu?"

Oleh kerana tiada rekod rasmi terhadap kekerapan penggunaan kata sifat 'shann' maka kami kurang pasti dah berapa kali Shann, si pengawas tinggi itu tersedak setiap kali kami menyebut namanya. Wallahu'alam.




p/s sekian entry merapu kali ini. Terima kasih kerana membaca.

4 comments:

AuRuM said...

umbaii?? x ajak pun... lenkali ajak laaa ramai2... baru shann!!

Stridz said...

kalau sesuatu benda itu best bangat...macamni cara gunanya

"Restoran Hj. Kasim tu shann dak?"

"Shannnnnnnnnnnnnnnnnnnnn"

crimsonskye said...

mesti tinggi sungguh2 en. shann ni. kalah pemain2 nba tu ke?

Stridz said...

taklah sampai kalah pemain2 NBA tu. Lebih kurang sama, mungkin.